Ketertarikan interpersonal

Ketertarikan interpersonal mengacu pada perasaan-perasaan positif terhadap orang lain. Ahli-ahli psikologi menggunakan istilah ini untuk mencakup berbagai pengalaman, termasuk rasa menyukai, pertemanan, kekaguman, ketertarikan seksual, dan cinta (Dayakisni & Yuniardi, 2008; Matsumoto, 2008).

Matsumoto (2008) juga menulis bahwa beberapa penelitian menunjukkan bahwa kedekatan berpengaruh terhadap ketertarikan. Selain kedekatan tempat tinggal, daya tarik fisik juga cukup berpengaruh dalam hubungan interpersonal meski tampaknya daya tarik ini lebih penting untuk perempuan daripada untuk laki-laki. Hipotesis kesetaraan (matching hypotesis) memprediksiĀ  bahwa orang dengan ciri-ciri fisik yang kira-kira setara kemungkinan besar akan memilih untuk menjadi pasangan. Hipotesis kemiripan (similarity hypotesis) menyatakan bahwa orang yang hampir sama dalam usia, ras, agama, kelas sosial, pendidikan, kecerdasan, sikap, dan daya tarik fisik cenderung membentuk hubungan yang intim. Hipotesis keberbalasan (recipocity hypotesis) menyatakan bahwa orang yang akan cenderung balas menyukai orang lain yang menyukai mereka.

Triangular theory of love yang diajukan oleh Sternberg (2001) menyatakan bahwa cinta mempunyai tiga komponen dasar: (1) intimacy (keintiman), rasa kedekatan dan pertautan, Matsumoto (2008) menambahkan bahwa keintiman mengacu pada kehangatan, kedakatan, dan berbagai dalam sebuah hubungan; (2) passion (keinginan), rasa ingin bersatu dengan orang lain; dan (3) commitment (tanggung jawab), keputusan untuk memelihara hubungan dalam jangka waktu yang sangat lama, dan mengacu pada niat untuk mempertahankan hubungan meski dihadapkan pada berbagai kesulitan (Matsumoto, 2008).

Banyak informasi yang didapat dari penelitian-penelitian lintas budaya yang menyatakan bahwa konsep ketertarikan, cinta, dan keintiman berbeda pada tiap-tiap budaya. Perbandingan budaya-budaya dalam memandang cinta dapat menjadi pertimbangan. Di Amerika pada umumnya orang-orang merasakan bahwa cinta adalah sesuatu yang dibutuhkan dan kadang-kadang merupakan unsur yang cukup bagi terbentuknya hubungan romantis jangka panjang dan perkawinan. Orang-orang Amerika cenderung akan menikah dengan orang-orang yang dicintainya (Dayakisni & Yuniardi, 2008).

Dalam budaya-budaya lain cinta mungkin tidak menjadi pertimbangan untuk hubungan jangka panjang dan perkawinan. Bahkan sesungguhnya, perkawinan yang disiapkan adalah hal yang umum terjadi di budaya-budaya lain, misalnya Jepang, Cina, dan India. Kadang-kadang perkawinan disiapkan oleh orang tua jauh sebelum usia dimana pasangan itu dipertimbangkan menikah. Cinta tidak menjadi pertimbangan bagi mereka, sebab adanya keyakinan bahwa cinta seharusnya tumbuh dalam hubungan perkawinan (Dayakisni & Yuniardi, 2008).

sumber:

- Khoirunnisa, Nurdini Amalia. KAITAN PSIKOLOGI LINTAS BUDAYA DALAM PERSPEKTIF PSIKOLOGI SOSIAL. UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: